oleh

WikiLeaks: George Soros dan AS Danai “Panama Papers” untuk Serang Putin

WikiLeaks George Soros dan AS Danai Panama Papers untuk Serang Putin
WikiLeaks menyebut AS dan George Soros menadanai proyek Panama Papers. – Dok: Twitter@RTcom

Satu Islam, Washington – Organisasi anti-kerahasiaan, WikiLeaks, menyebut miliarder Yahudi George Soros dan Pemerintah Amerika Serikat (AS) berada di belakang bocornya data “Panama Papers”.

Organisasi whistleblowing internasional yang didirikan Julian Assange itu, mengatakan bahwa serangan “Panama Papers” sudah “diproduksi” untuk menargetkan Rusia dan Presiden Vladimir Putin. (Baca: Putin sebagai Sasaran Utama Panama Papers)

Klaim WikiLeaks itu muncul dalam tweet-nya di akun Twitter @WikiLeaks pada hari Rabu. Panama Papers merupakan sebutan bocoran data 11,5 juta dokumen klien firma hukum Panama, Mossack Fonseca. Beberapa nama yang masuk dalam daftar “Panama Papers” kerap diduga terlibat penggelapan pajak dan pencucian uang di negeri suaka pajak.

Menurut WikiLeaks, bocoran data “Panama Papers” diproduksi oleh Proyek Pelaporan Kejahatan Terorganisir dan Korupsi (OCCRP).”Yang menargetkan Rusia dan (yang) bekas Uni Soviet,” tulis WikiLeaks.

”Serangan terhadap Putin  didanai oleh Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) dan miliarder hedge fund Amerika George Soros,” lanjut WikiLeaks yang menyindir bahwa pendanaan Pemerintah AS merupakan pukulan serius bagi sebuah integritas. (Baca: Begini Cara Mudah Pahami Skandal Panama Papers)

Organisasi milik Soros telah dicanangkan untuk “tidak diinginkan” di Rusia. Tahun lalu, Kantor Jaksa Agung Rusia mengakui bahwa Soros’s Open Society Foundations dan The Open Society Institute Assistance Foundation sebagai kelompok yang tidak diinginkan. Kantor Jaksa juga melarang warga Rusia dan organisasi Rusia berpartisipasi dalam proyek mereka.

Sebelumnya, Soros melalui tulisan opini di media AS menuduh bahwa Putin bukanlah sekutu AS dan para pemimpin Uni Eropa. Soros juga menuduh Putin menikmati ekonomi dengan memecah belah Eropa.

Awal pekan ini, Kepala International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ), Gerard Ryle, yang bekerja di proyek Panama Papers, mengatakan bahwa Putin bukanlah target kebocoran data.”Itu bukan cerita tentang Rusia. Ini adalah cerita tentang dunia lepas pantai,” kata Ryle kepada Itar-Tass. (Baca: Raja Saudi Ada di Daftar Skandal Panama Papers)

Namun, Kremlin merasa “Panama Papers” menargetkan Putin, terlebih media-media Barat, terutama Inggris ramai-ramai memajang foto Putin di halaman depan meski nama Putin tidak ada di daftar Panama Papers. Beberapa nama yang masuk di Panama Papers merupakan orang-orang atau teman dekat Putin.

Sumber: Sindonews

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed