oleh

Utusan PBB Soroti Permukiman Ilegal Israel dan Kekerasan di Gaza

Utusan khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah Nickolay Mladenov menyesalkan perluasan permukiman ilegal Israel di Tepi Barat yang diduduki, serta aksi kekerasan yang terus berlanjut di Gaza.

Kepada Dewan Keamanan PBB, Mladenov mengatakan, perluasan pemukiman ilegal Israel di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur, terus berlanjut dalam tiga bulan terakhir.

“Perluasan pemukiman tidak memiliki validitas hukum dan merupakan pelanggaran mencolok di bawah hukum internasional. Itu harus dihentikan segera dan sepenuhnya,” katanya seperti dikutip dari Xinhua, Sabtu (21/9/2019).

Dikatakan oleh Mladenov, keberadaan dan perluasan pemukiman memicu kemarahan dan kekecewaan di antara penduduk Palestina dan secara signifikan merusak prospek untuk membangun negara Palestina yang berdampingan dan layak dengan Yerusalem sebagai ibukota masa depan baik untuk Israel dan Palestina.

“Saya tegaskan kembali kekhawatiran sekretaris jenderal (PBB) tentang pernyataan mengenai aneksasi Lembah Yordan dan Laut Mati utara sebagai langkah pertama untuk menerapkan kedaulatan Israel atas semua pemukiman dan daerah lain di Tepi Barat yang diduduki,” tegasnya.

“Langkah-langkah seperti itu, jika diterapkan, akan merupakan pelanggaran serius terhadap hukum internasional. Mereka akan menghancurkan potensi menghidupkan kembali negosiasi dan perdamaian regional, sementara sangat merusak kelayakan solusi dua negara,” tambahnya.

Sementara, lanjut Mladenov, situasi di Gaza tetap sangat fluktuatif. “Sangat memalukan dan tidak dapat ditolerir bahwa orang-orang, termasuk anak-anak, terus terbunuh dan terluka selama demonstrasi atau dengan serangan roket tanpa pandang bulu, atau tindakan bermusuhan lainnya,” tuturnya.

Menurut Mladenov pasukan keamanan Israel memiliki tanggung jawab untuk melakukan pengekangan maksimum dan hanya akan menggunakan kekuatan mematikan yang disengaja bila benar-benar diperlukan, sebagai upaya terakhir, dan sebagai tanggapan terhadap ancaman kematian atau cedera serius yang akan terjadi, sesuai dengan hukum internasional.

“Anak-anak seharusnya tidak pernah menjadi target serangan atau harus terkena kekerasan,” katanya.

Ia juga mengatakan peluncuran roket dan mortir terhadap populasi sipil Israel dilarang oleh hukum humaniter internasional. Hamas serta Jihad Islam Palestina harus segera menghentikan praktik ini.

“Saya dengan tegas mengutuk semua serangan terhadap warga sipil Palestina dan Israel, termasuk kekerasan terkait pemukim, dan menyerukan semua pihak untuk menahan diri dari kekerasan dan untuk secara jelas dan tegas mengutuk serangan ketika mereka terjadi. Semua pelaku harus bertanggung jawab atas kejahatan mereka,” ujarnya.

Mladenov juga menyatakan keprihatinan atas situasi kemanusiaan dan ekonomi yang memburuk di Gaza.

Dia menyerukan pelonggaran pembatasan pada pergerakan dan akses barang dan orang, dengan tujuan akhirnya mengangkat mereka, dan untuk menyatukan kembali Gaza dan Tepi Barat di bawah satu otoritas nasional Palestina yang sah.

“Saya mengulangi seruan pada semua faksi Palestina untuk secara aktif terlibat dengan Mesir dalam rekonsiliasi. Meskipun ada tantangan, sangat penting bahwa upaya ini terus berlanjut,” tegasnya.

“PBB tetap teguh dalam dukungannya terhadap upaya Mesir dalam hal ini, dan semua faksi Palestina harus mengambil langkah konkret untuk memastikan penyatuan kembali Gaza dan Tepi Barat. Gaza adalah, dan harus tetap, merupakan bagian integral dari negara Palestina di masa depan. sebagai bagian dari solusi dua negara,” tukasnya. [SINDO]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed