oleh

Rampas Kapal Minyak Iran, Teheran Marah dan Panggil Dutabesar Inggris

Marinir Kerajaan Inggris merampas sebuah kapal tanker minyak raksasa Iran di Gibraltar pada hari Kamis karena mencoba untuk membawa minyak ke Suriah. Aksi penyiataan kapal ini membuat Teheran marah.

Kapal tanker minyak tersebut dirampas karena dianggap sebagai pelanggaran sanksi yang dijatuhkan Uni Eropa terhadap Suriah.

Kapal tanker Grace 1 disita di wilayah Inggris di ujung selatan Spanyol setelah berlayar di sekitar Afrika, rute panjang dari Timur Tengah ke mulut Mediterania.

Iran memanggil dutabesar Inggris di Teheran sebagai protes atas penyitaan tersebut.

“Setelah intersepsi ilegal sebuah kapal tanker minyak Iran di selat Gibraltar oleh pasukan angkatan laut Inggris, duta besar negara itu untuk Teheran dipanggil ke kementerian luar negeri,” kata jurubicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Moussavi di Teheran (Kamis, 4/7).

Kapal Grace 1 yang memiliki panjang sekitar 330 meter itu diketahui dihentikan berlayar pada dini hari Kamis (4/7) oleh polisi dan agen bea cukai di Gibraltar. Wilayah ini merupakan area kecil Inggris di luar negeri yang terletak di ujung selatan Spanyol. Penyitaan kapal itu dibantu oleh detasemen Marinir Kerajaan Inggris.

Kapal itu ditahan empat kilometer selatan Gibraltar, di wilayah yang dianggap sebagai perairan Inggris. Meski begitu, Spanyol mengklaim bahwa itu adalah wilayah Spanyol.

Meski milik Iran, kapal itu mengibarkan bendera Panama dan terdaftar sebagai kapal yang dikelola oleh sebuah perusahaan di Singapura.

Otoritas Maritim Panama mengatakan pada hari Kamis bahwa Grace 1 tidak lagi terdaftar dalam daftar kapal internasional Panama sejak 29 Mei.

Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) John Bolton senang dengan tindakan Inggris. Dia mengatakan penyitaan kapal itu merupakan berita bagus.

“Amerika dan sekutu kami akan terus mencegah rezim di Teheran dan Damaskus mengambil untung dari perdagangan ilegal ini,” tulis Bolton di Twitter, Jumat (5/7/2019).

Data pengiriman yang ditinjau oleh Reuters menunjukkan bahwa kapal tanker itu membawa minyak Teheran di lepas pantai Iran, meskipun dokumen-dokumennya mengatakan minyak itu berasal dari negara Irak.

Uni Eropa telah menjatuhkan sanksi terhadap Suriah dengan melarang pengiriman minyak ke negara Presiden Bashar al-Assad itu sejak 2011. Namun, sebelum ini, Uni Eropa tidak pernah pernah menyita tanker minyak di laut.

Berbeda dengan Amerika Serikat, Eropa tidak menjatuhkan sanksi luas terhadap Iran.

“Ini adalah pertama kalinya Uni Eropa melakukan sesuatu yang sangat agresif. Saya membayangkan itu juga dikoordinasikan dalam beberapa cara dengan AS mengingat pasukan anggota NATO telah terlibat,” kata Matthew Oresman, seorang mitra firma hukum Pillsbury Winthrop Shaw Pittman.

“Ini kemungkinan dimaksudkan sebagai sinyal kepada Suriah dan Iran—serta AS—bahwa Eropa menanggapi penegakan sanksi dengan serius dan bahwa Uni Eropa juga dapat menanggapi masalah brinkmanship Iran terkait dengan negosiasi nuklir yang sedang berlangsung,” katanya.

Pihak berwenang di Gibraltar tidak menyebut sumber minyak atau kepemilikan kapal ketika mereka terlibat dalam penyitaan. Tetapi Iran mengakui kepemilikan kapal itu dan kemungkinan bahwa para awaknya merupakan warga negara para Mullah tersebut.

Pemerintah Gibraltar mengatakan bahwa pihaknya memiliki alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa Grace 1 membawa minyak mentah ke kilang Baniya di Suriah.

“Kilang itu adalah milik entitas yang dikenai sanksi Uni Eropa terhadap Suriah,” kata Kepala Menteri Gibraltar Fabian Picardo. “Dengan persetujuan saya, agen pelabuhan dan penegak hukum kami meminta bantuan dari Marinir Kerajaan (Inggris) dalam melakukan operasi ini.” [SINDO]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed