Home / Nasional / Surat Cinta Arifin Ilham untuk Kepala BNPT Bernada Ancaman

Surat Cinta Arifin Ilham untuk Kepala BNPT Bernada Ancaman

surat-cinta-ustaz-arifin-ilham-untuk-kepala-bnpt
Ustadz Arifin Ilham ke KPK. – Foto : merdeka.com

Satu Islam, Jakarta – Pimpinan Majelis Az Zikra KH. Muhammad Arifin Ilham di fanpage Facebooknya menuliskan surat terbuka kepada Kepala BNPT, Irjen. Pol. Drs. H. Saud Usman Nasution, terkait pemblokiran situs radikalisme.

Dengan bahasa santun, da’i yang terkenal dengan zikirnya yang mengajak pengikutnya menangis ini menyebut Saud Usman sebagai “ayahanda”. Panggilan “ayahanda” ini juga digunakan Arifin di dalam surat terbukanya kepada Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi.

Namun dibalik kesantunan bahasa yang dia gunakan untuk menentang pemblokiran situs media berfaham radikal, Arifin menyertakan ancaman kepada Saud Usman.

Arifin mengancam dengan mengutip dalil teks Al Quran, akan mendapat laknat dan azab Allah jika BNPT tetap memposisikan situs Islam berpaham radikal tetap diblokir.

Di surat terbukanya yang dia beri judul “Surat Untuk Ayahanda Irjen. Pol. Drs. H. Saud Usman Nasution, Kepala BNPT” itu, Arifin menyebut apa yang dilakukan situs-situs media berpaham radikal itu sebagai ” JALAN DA’WAH”.

Karena dianggap sebagai dakwah, maka penutupan situs-situs itu itu dinilai Arifin sebagai upaya menghalangi da’wah. Oleh karena menghalangi da’wah, maka perlu diancam dengan mencatut Allah.

Berikut surat terbuka Arifin kepada Saud Usman dikutip satuislam.or, Rabu 1 April 2015 :

Surat Untuk Ayahanda Irjen. Pol. Drs. H. Saud Usman Nasution, Kepala BNPT.

Ayahanda tercinta Irjen. Haji Saud Usman Nasution, nanda wajib mengingatkan ayahanda yg telah memblokir Media Da’wah. Maafkan jika ayah marah dg nanda.

Ayahanda, hidup kita tidak lama di dunia, SANGAT SEBENTAR, apalagi jabatan yg kita emban. Segala sikap dan keputusan kita mengandung konsekwensi dunia akhirat. Bacalah Kalam Allah dg iman, Barang siapa memberi keputusan atau kebiasaan yg baik, lalu banyak yg mengikutinya maka sebanyak itu ganjaran mengalir Allah berikan kepadanya, tetapi sebaliknya barang siapa membuat keputusan atau kebiasaan buruk, lalu banyak yg mengikutinya maka sebanyak itu dosa yg ditimpakan kepadanya (QS An Nisa 85).

Betapa besar NILAI AMAL dan PAHALA bila keputusan itu baik, sebanyak manfaat, sebanyak yg mengikutnya, sebanyak itu pahala mengalir yg ayah raih. Tetapi kalau keputusan itu buruk apalagi sampai menutup JALAN DA’WAH, sungguh keputusan terlalu berani, terlalu riskan ayahanda. Nanda wajib menyampaikan akibat-akibat bagi mereka yg menghalangi da’wah:

1. Mendapat laknat Allah seperti Abu Lahab, “Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak (QS Lahab 1-4).

2. Akan mendapat azab yang sangat pedih di akhirat kelak

3. Akan mendapat azab Allah saat di dunia

4. Termasuk orang zholim yg sangat merugi

Allah berfirman, “Ingatlah, kutukan Allah (ditimpakan) atas orang-orang yang zalim, (yaitu) orang-orang yang menghalangi (manusia) dari jalan Allah dan menghendaki (supaya) jalan itu bengkok. dan mereka Itulah orang-orang yang tidak percaya akan adanya hari akhirat. Orang-orang itu tidak mampu menghalang-halangi Allah untuk (mengazab mereka) di bumi ini, dan sekali-kali tidak adalah bagi mereka penolong selain Allah. Siksaan itu dilipat gandakan kepada mereka. mereka selalu tidak dapat mendengar (kebenaran) dan mereka selalu tidak dapat melihat(nya). Mereka Itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, dan lenyaplah dari mereka apa yang selalu mereka ada-adakan. Pasti mereka itu di akhirat menjadi orang-orang yang paling merugi” (QS Huud : 18 22)

5. Menjadi musuh Allah dunia akhirat. Rasulullahu bersabda, Sesungguhnya Allah Berfirman: Siapa saja yang telah memusuhi juru da’wahKu maka sungguhnya aku telah menyatakan perang kepadanya (HR Bukhori).

6. Menutup Jalan da’wah membuat yang lemah iman semakin jahil, yang benci Islam semakin berjaya. Padahal Rasul yg mulia mengajarkan kita doa mohon perlindungan Allah dari “syamaatatil a’daai” membuat pembenci agama yg mulia ini bertepuk tangan.

7. Menumbuhkan kecurigaan, fitnah bahkan kebencian umat kepada ayahanda dan BNPT. Mengapa tanpa teguran peringatan sebelumnya, mengapa hanya Media Islam dicap radikal kalau yg lain tidak dicap radikal, dsb. Sungguh kecurigaan akan menjadi fitnah, dan fitnah menimbulkan kebencian, dan kebencian menjadi permusuhan. Bahkan sampai meninggalpun bukan saling mendoakan, naudzubillah min dzalika. Bukankah kita bersaudara seiman, bisa duduk bersama, makan minum bersama dan saling menasehati. “Sesungguhnya orang-orang mu’min bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat (QS Al Hujurat 10).

Semoga ayahanda tercinta berkenan dan segera membuka kembali Jalan Da’wah mulia ini. Kalau memang banyak kekurangan dan kesalahan ikhwah Media Da’wah, AJAKLAH BERMUSYAWARAH untuk memperbaikinya, insyaAllah semua berkenan dan berkah dg shilaturahm, berkah BNPT, berkah Da’wah, berkah juga untuk negeri yg kita cintai ini. Dan nandapun senang jika ayah mengundang nanda bermusyawarah.

Ikhwah fillah yg diblokir bersabarlah, insyaAllah tidak lama, berdoalah dan doakanlah semua dan tentu pula muhasabah diri. Tantangan da’wah adalah keniscayaan, dan selalu berbuah hikmah besar, sahabatku. Maafkan arifin ini yg merindukan keberkahan harakah da’wah dan kedamaian negeri ini. Alangkah indahnya bila presidennya benar-benar memikirkan keadaan rakyatnya, tentara polisi melindungi rakyatnya, media da’wahnya lancar, rakyatnya menjadi taat, dan negerinya bertabur berkah…insyaAllah, aamiin.

 

About Abu Nisrina

Check Also

GP Ansor dan IPNU Banjar Siap Kawal Implementasi Perppu Keormasan

Satu Islam, Banjar – Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2017 tentang Organisasi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *