Home / Nasional / Islam Moderat dan Damai Ada di Indonesia

Islam Moderat dan Damai Ada di Indonesia

indonesia-negara-ideal-bagi-islam-moderat-damai-DeIuCX9POISatu Islam, Jakarta – Indonesia dianggap contoh negara yang bisa membawa Islam moderat, damai dan membawa rahmat bagi seluruh alam. Kondisi kehidupan agama Islam di Indonesia ini bisa menepis anggapan miring tentang Islam yang dinilai sebagai agama radikal seperti di Timur Tengah.

“Di Indonesia, keislaman dan kenegaraan itu dipahami secara bersama. Jadi mereka (umat islam) adalah orang Indonesia yang beragama islam sekaligus orang beragama islam di Indonesia. Itu tidak bisa dipisahkan karena semangat keislaman itu sama dengan semangat kebangsaan. Ketika Islam bercita-cita bahwa Nabi Muhammad SAW diutus untuk membuat rahmat di muka bumi (rahmatan lil alamin), maka umat islam di Indonesia juga yakin bahwa negerinya juga ter-rahmati oleh Allah SWT. Itulah mainstream Islam Indonesia,” ujar Ketua Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) KH Slamet Effendi saat dihubungi, Jumat 24 April 2015.

Menurutnya, di Indonesia umat Islam memahami keberadaan dirinya dan tidak melepaskan diri dari lingkungan, khususnya terhadap keberadaan negara tercinta Repuplik Indonesia. Faktor itulah yang membuat islam Indonesia bisa hidup rukun dan damai di negara yang terdiri dari beragam agama, suku, ras, dan lain sebagainya.

Ia menambahkan, setelah itu muncul kelompok-kelompok yang menafikan doktrin-doktrin keislaman terutama dengan adanya kesultanan di Indonesia. Menurutnya, kelompok itu seolah-olah negara tidak ada, sehingga seolah-olah sebuah kekuasan berbau Islam itu harus bersifat global.

“Padahal umat Islam itu sudah sangat arif dan memahami hal tersebut. Buktinya Raja Jawa menyebut dirinya Sultan Hamengkubuwono atau khalifatullah ing tanah Jawi. Tapi dengan begitu tidak diartikan bhawa kekhalifahan itu harus tunduk ke pusat-pusat islam dunia seperti Baghdad, Arab, dan lain-lain. Jadi sudah sejak awal penerapan keagamaan dalam konteks politik selalu dikaitkan dengan lokalitas,” terang Slamet.

Ia mencontohkan, ketika sekarang Timur Tengah terpecah antara satu sekte dengan yang lain, antara satu negara dengan negara lain, umat Islam di Indonesia bisa hidup dalam kedamaian. “Kita bisa hidup dalam kampung kedamaian (darussalam) karena konteks kebangsaan kita sama dengan konteks keislaman,” tutur mantan anggota DPR RI ini.

Dengan penegasan itu, lanjut Slamet Effendi, maka lahirlah islam toleran moderat dan seimbang. “Islam semacam inilah yang merupakan rahmatan lil alamin sehingga sekarang muncul pemikiran agar model kehidupan seperti ini, bisa disebarluaskan menjadi tipe ideal peradaban dunia,” imbuhnya.

Kendati demikian, Slamet juga mengutarakan bahwa harus diwaspadai munculnya kekuatan-kekuatan yang mengacu secara politik kepada model pemahaman Islam yang antar bangsa yang mengusung pemahaman islam itu seolah-olah bersifat internasional.

“Tentunya untuk bisa membuat Islam yang damai dan moderat itu harus bisa menerima konsep secara kultural dengan baik terkait aspek sosial keagamaan juga aspek ekonomi yang bisa mengakat derajat dan ciri keislaman itu sendiri. Itu juga harus dikembangkan dengan cara menepis pemahaman islam yang transnasional,” tuturnya yang menyatakan bingung dengan anggapan bahwa pemerintahan Indonesia disebut thoghut.

“Itu keblinger. Pemikiran radikal itu muncul karena cara berpikir yang linier dengan melihat Islam secara tidak komprehensif yang menyeluruh, integral, dan kontekstual. Islam seolah-olah konsep yang sudah jadi, padahal masih diperlukan tafsir,” tandasnya.

Sementara itu, tokoh muda Islam Adnan Anwar beranggapan bahwa kalau memang Indonesia dianggap sebagai negara yang layak untuk mendiseminasikan kiblat islam di dunia diakuinya memang sangat pantas dan layak. Karena memang Indonesia adalah negara yang bisa menjaga kerukunan antar agama meskipun Islam di Indonesia adalah agama yang mayoritas.

“Konsep Islam di Indonesia ditopang dengan keberadaan Nahdlatul Ulama (NU) sebagai organisasi Islam yg moderat tapi islamnya sangat toleransi terhadap budaya lokal dan perbedaan-perbedaan baik di dalam lingkungan umat islam maupun diluar. Islam bisa melindungi kaum minoritas,” jelas Adnan.

Adnan berharap ada hal positif dengan dijadikannya Indonesia sebagai penjuru dalam mendiseminasikan Islam yang moderat, terutama juga dalam hal mencegah dan menangkal tindakan terorisme yang semakin marak di dunia.

“Islam rahmatan lil-alamin ini makin lama harus semakin kokoh. Karena gerakan teroris selama ini kan hanya dilakukan oleh sekelompok kecil, dan ini harus dicegah dan jangan sampai membesar. Tentunya akan membawa dampak positif kalau Indonesia dijadikan sebagai contoh dalam mendiseminasikan Islam yang moderat,” katanya.(Okezone)

About Abu Nisrina

Check Also

Maarif Institute Dukung Langkah Tegas Polri Redam Intoleransi

Satu Islam, Jakarta – Langkah tegas Polri memproses hukum semua laporan kasus yang mengancam sendi-sendi …