oleh

Menyerah atau Mati: Konflik Israel Palestina Tidak Hanya soal Tanah

Jared Kushner, sosok di balik perjanjian damai Israel-Palestina yang digadang-gadang sebagai “perjanjian abad ini” melewatkan fakta penting tentang bangsa yang tengah dijajah tersebut. Ia tidak menyadari bahwa apa yang diperebutkan oleh Israel dan Palestina bukanlah soal lahan atau tanah semata. Kushner tidak paham, jika Palestina disuruh memilih antara menyerah atau mati, mereka akan memilih mati.

Oleh: Shadi Hamid (The Atlantic)

Apakah dasar dari konflik Israel-Palestina adalah perebutan tanah dan wilayah? Tentu saja sebagian tentang itu. Tetapi ketika Anda mendengar keberatan dan keluhan dari kedua belah pihak, masalah siapa yang memiliki bagian mana dari wilayah itu belum tentu Anda akan mendapat jawaban yang jelas.

Saya baru-baru ini berpartisipasi dalam tur studi tentang agama dan nasionalisme di Israel dan Tepi Barat yang diselenggarakan oleh Proyek Philos. Seorang pejabat Palestina yang kami temui memberi tahu kami, “Saya tidak akan membahayakan martabat saya.”

Masalah dengan apa yang kita ketahui tentang “rencana perdamaian” pemerintahan Trump adalah bahwa ia meminta warga Palestina untuk melakukan hal itu. Seluruh pendekatan Donald Trump tampaknya didasarkan pada permintaan untuk menyerah secara sepihak. Ini didasarkan pada penghancuran kehendak suatu bangsa, dan pada harapan bahwa keputusasaan suatu hari nanti akan berubah menjadi persetujuan.

Ini adalah satu-satunya cara untuk menafsirkan desakan penasihat senior dan menantu Trump, Jared Kushner, untuk memprioritaskan insentif ekonomi alih-alih kemajuan politik, tetapi ini tidak sesuai dengan sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang motivasi manusia.

Penulis memiliki bias: Penulis tidak cenderung berpikir bahwa manusia termotivasi oleh hal-hal yang terukur. Sejauh wilayah itu menjadi hambatan yang tampaknya tidak dapat diatasi, itu penting, tetapi itu lebih penting sebagai proksi untuk masalah lain yang lebih dalam. Seperti yang Shibley Telhami dari Brookings Institution katakan: “Untuk menganggap bahwa janji perbaikan ekonomi akan lebih besar daripada aspirasi manusia biasa dari orang-orang yang telah berjuang selama beberapa dekade adalah untuk melewatkan sifat dari kondisi manusia.”

Penolakan Palestina untuk menyerahkan martabatnya bukanlah sebuah pertunjukan; itu keputusasaan, terasa seperti tulisan di batu nisan. Ada konflik di mana para pemimpin telah membuat kompromi yang mungkin tampak seperti pengkhianatan, hanya agar sejarah memandang mereka sebagai sesuatu yang berani dan perlu. Tetapi konflik itu bukanlah konflik ini.

Narasi Israel sangat berbeda dari Palestina, dan itu belum tentu salah. Menurut perspektif ini, orang-orang Arab, sejak berdirinya Israel pada tahun 1948 dan seterusnya, telah merindukan negara Yahudi untuk menghilang atau mengambil tindakan untuk benar-benar membuatnya menghilang. Ini terkait dengan penolakan Israel bahwa tidak ada mitra Palestina untuk perdamaian; Palestina yang paling moderat dapat menerima keberadaan Israel sebagai fakta yang tidak menguntungkan, argumen ini berlaku, tetapi bahkan mereka tidak percaya pada hak Israel untuk hidup sebagai tanah air nasional bagi orang-orang Yahudi.

Dalam sejarah panjang mereka bersama, orang-orang Muslim tidak terlalu mengenal orang Yahudi sebagai kelompok etnis namun sebagai penganut agama lain, yang berbeda dari Islam tetapi mirip Islam. Dalam The Jewish of Islam, Bernard Lewis mencatat bahwa ketika umat Islam menyatakan sikap negatif terhadap orang Yahudi, mereka “biasanya diekspresikan dalam istilah agama dan sosial, sangat jarang dalam istilah etnis atau ras.”

Dalam percakapan, banyak warga Palestina menyatakan ketidaknyamanan dengan gagasan bahwa orang Yahudi adalah sebuah umat dan sebuah agama, dan orang Yahudi Israel cenderung melihat kurangnya pengakuan ini sebagai hal yang mengancam dan bukti bahwa Arab tidak dapat berunding.

Banyak Zionis awal yang sekuler, sehingga visi mereka untuk Negara Israel tidak bergantung pada agama yang sama. Sebaliknya, itu tergantung pada menjadi manusia. “Negara Yahudi” moniker itu sendiri menangkap hal ini, karena negara Yahudi dapat menjadi rumah sekuler bagi orang Yahudi, sedangkan “negara Islam”—untuk menggunakan agama legalistik lainnya—menyarankan misi keagamaan dan premis teologis.

Sejarah dan narasi yang berbeda membentuk interpretasi dari pertanyaan faktual sebaliknya tentang apa yang sebenarnya terjadi dan tidak terjadi pada saat-saat penting. Sebagai contoh, politisi Israel menyerang warga Palestina karena menghambur-hamburkan “tawaran murah hati” Perdana Menteri Ehud Barak tahun 2000, sehingga sebuah kisah tentang kekeraskepalaan Arab dan Palestina dibangun tanpa gangguan, dengan setiap penolakan baru mengkonfirmasikan yang sebelumnya: Pertama, orang Arab menolak partisi PBB tahun 1947 rencana. Kemudian negara-negara Arab berperang melawan negara Israel yang baru.

Beberapa dekade kemudian, ketika mereka akhirnya memiliki kesempatan, Palestina menolak tawaran Barak. Kemudian mereka menolak tawaran Perdana Menteri Ehud Olmert, dan seterusnya.

Singkatnya, orang-orang Palestina tidak sependapat dengan penafsiran ini tentang apa yang salah. Mereka percaya tawaran itu jauh dari murah hati, datang enam tahun setelah ada “lebih banyak permukiman Israel, lebih sedikit kebebasan bergerak, dan kondisi ekonomi yang lebih buruk,” seperti yang diperdebatkan penasihat senior pemerintahan Clinton Rob Malley dan Hussein Agha di salah satu akun definitif dari negosiasi Camp David 2000. Seperti yang ditulis Malley dan Agha: “Di balik hampir semua gerakan Barak, Arafat yakin dia bisa memahami tujuan atau memaksanya untuk menerima kesepakatan yang tidak masuk akal atau memobilisasi dunia untuk mengisolasi dan melemahkan Palestina jika mereka menolak untuk menyerah.”

Aktivis Palestina cenderung berbicara keadilan. Ketidakadilan telah terjadi, jadi itu harus diatasi. Christopher Hitchens, dalam pidatonya untuk penulis Palestina-Amerika Edward Said, menulis bahwa perasaan temannya terhadap ketidakadilan terhadap Palestina mendalam. Dia sama sekali tidak bisa mendamaikan dirinya dengan penculikan orang atau kebohongan dan penghindaran yang digunakan untuk menutupi pelanggaran ini.”

Para pengunjuk rasa pro-Palestina sering meneriakkan mantra “tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian.” Seorang mantan pejabat Israel yang kami ajak bicara di Yerusalem memiliki pandangan berbeda. Dia berkata, “Jika kita membuat ini tentang keadilan, tidak akan ada perdamaian.” Terlalu banyak orang Palestina merayakan korban—didorong oleh rasa ketidakadilan yang mendalam—daripada mengatasinya, sarannya.

Tapi kemudian kita kembali ke pertanyaan tentang martabat. Tidak ada seorang pun yang seharusnya terbebaskan dari kemartiran mereka dengan menyerahkan martabat, satu-satunya hal yang tidak bisa direbut oleh penjajah. Hal ini mungkin terdengar naif dan tidak praktis, terutama bagi mereka yang ingin agar Palestina menerimanya, tapi bukan berarti hal ini tidak benar.

Jika saya menasihati orang-orang Palestina, saya akan memberitahu mereka untuk menolak tawaran Kushner, tetapi mereka tidak perlu diberi tahu siapa pun tentang apa yang sudah jelas-jelas menyakitkan. Jika seseorang tidak mengerti apa-apa tentang sejarah Palestina, keluhan mereka dan narasi mereka, lalu apa gunanya?

Duta besar Prancis untuk Amerika Serikat, Gérard Araud, mengatakan Kushner: “Sangat pro-Israel, sehingga dia dapat mengabaikan poin bahwa jika Anda menawarkan Palestina pilihan antara menyerah dan melakukan bunuh diri, mereka akan memilih pilihan kedua. Seseorang seperti Kushner tidak mengerti itu. ”

Karena kedua belah pihak terpisah begitu jauh dan kemungkinan akan tetap demikian di masa mendatang, Amerika Serikat—jika tidak mau memberi tekanan serius pada Israel atau menerima keberatan serius Palestina—lebih baik melepaskan diri dari proses perdamaian imajiner, daripada memberikan legitimasi pada perilaku Israel atau memberikan ilusi kemajuan tanpa substansi. Kalau tidak, kita semua hanya membuang-buang waktu, setidaknya sampai seorang presiden baru mencoba untuk secara fundamental memikirkan kembali peran Amerika yang kadang-kadang bermaksud baik tetapi hampir selalu tragis dalam salah satu konflik paling abadi di dunia ini. [MMP]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed