oleh

Komandan IRGC Iran Kirim Peringatan untuk Kapal Induk AS

Komandan Garda Revolusi Iran (IRGC), Mohsen Rezaei, memperingatkan Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) untuk menjaga kapal-kapalnya, termasuk kapal induk, tetap berada di kejauhan dari kapal-kapal cepat Iran di perairan Teluk.

“Tuan Trump, katakan pada kapal perang Anda untuk tidak lewat dekat kapal Garda Revolusi,” kata Rezaei seperti dikutip Sputnik dari kantor berita ISNA, Rabu (10/4/2019).

Pernyataan itu muncul sehari setelah Washington menunjuk IRGC sebagai organisasi teroris, dalam apa yang digambarkan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei sebagai langkah yang berakar pada “dendam” AS terhadap IRGC.

“IRGC adalah garda depan terbaik di lapangan menghadapi musuh di perbatasan (Iran) dan bahkan beberapa ribu kilometer jauhnya (di Suriah) serta di medan perang politik melawan musuh,” ujar Khamenei.

Merujuk pada langkah AS untuk memasukkan IRGC ke daftar hitam, Khamenei mengatakan bahwa kejahatan semacam itu tidak akan mengarah ke mana pun dan bahwa dengan tipu daya mereka kembali ke diri mereka sendiri, musuh-musuh Republik Islam – seperti Trump dan para idiot di AS pemerintah – sedang bergerak ke bawah batu.

Kepala IRGC Mohammad Ali Jafari, pada gilirannya, menolak penunjukan Washington, yang katanya cukup menggelikan karena Garda Revolusi ada di hati orang-orang.

Jafari juga berjanji bahwa Garda Revolusi akan meningkatkan kemampuan defensif dan ofensif di tahun mendatang.

Sebelumnya, Dewan Keamanan Tertinggi Iran dilaporkan menunjuk US CENTCOM dan pasukan terkait sebagai organisasi teroris.

“Sebagai tindakan pembalasan terhadap keputusan ilegal AS (untuk mengakui IRGC sebagai organisasi teroris), Iran menyatakan rezim AS sebagai negara yang mendukung terorisme dan CENTCOM dan pasukan yang terkait dengannya sebagai kelompok teroris,” pernyataan dewan keamanan, yang dikutip oleh outlet media pemerintah Republik Islam Iran Broadcasting.

Mengumumkan keputusan untuk memasukkan daftar hitam IRGC pada hari Senin, Presiden AS Donald Trump menyatakan bahwa langkah belum pernah terjadi sebelumnya ini mengakui kenyataan bahwa Iran tidak hanya menjadi sponsor negara terorisme, tetapi bahwa IRGC secara aktif berpartisipasi dalam keuangan, dan mempromosikan terorisme sebagai alat kenegaraan.

Sekretaris Negara AS Mike Pompeo, pada bagiannya, mengkonfirmasi bahwa penunjukan akan mulai berlaku satu minggu dari sekarang, dan meminta negara-negara lain untuk mengikutinya.

Hubungan AS-Iran runtuh ke level terendahnya dalam beberapa dasawarsa Mei lalu, ketika pemerintahan Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015, juga dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Selain itu, Trump berjanji untuk mengembalikan semua sanksi terkait nuklir terhadap Teheran dan menghentikan ekspor minyak Iran. [sindo]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed