oleh

Jokowi Curhat ke Syafii Maarif Soal Sikap Megawati

286387_620
Syafii Maarif, Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, berbincang dengan calon Presiden dari PDI Perjuangan, Joko Widodo di Sleman, Sabtu 3 Mei 2015, Syafii Maarif meminta agar presiden Indonesia mendatang harus tegas membenahi negara. – Foto : Tempo

Satu Islam, Yogyakarta – Ketua Tim 9, Buya Syafii Maarif mengatakan Presiden Joko Widodo memiliki alasan khusus ketika menyatakan berencana membatalkan pelantikan Komisaris Jendral Budi Gunawan sebagai Kepala Kepolisian Republik Indonesia.

Alasan Presiden, yang akrab disapa Jokowi, itu ialah demi moralitas publik. “Saat telepon saya, dia bilang, alasan pertamanya ialah moralitas publik,” kata Syafii sesuai berbicara di Seminar Pra Kongres Umat Islam Indonesia ke VI di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) pada Rabu, 4 Februari 2015.

Tokoh Muhammadiyah yang akan segera berulangtahun ke-80 itu mengaku menerima informasi tersebut saat dihubungi oleh Jokowi pada Pukul 19.15, Selasa malam lalu. Saat itu, Jokowi baru saja bertemu pimpinan parta-partai anggota koalisi pendukungnya, termasuk Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarno Putri. “Saya sedang di masjid saat dia telepon,” kata Syafii.

Saat dihubungi oleh Jokowi, Syafii mengira telah ada komunikasi yang membaik antara Jokowi dengan Megawati. “Saya kira cair setelah adik dan kakak itu ketemu, Mega kalau panggil Presiden kan adik Jokowi,” kata dia.

Makanya, Syafii mengaku sempat bertanya ke Jokowi, “Pak Presiden, gimana sudah mencair?” Syafii melanjutkan, ternyata Jokowi menjawab, “Cair apanya, ini malah kacau. Tapi saya tidak akan melantik BG (Budi Gunawan).”

Syafii menambahkan, keputusan resmi Jokowi untuk membatalkan pelantikan BG akan diumumkan pada saat yang tepat. Dia pun menyarankan agar Jokowi mengumumkan keputusan resminya secepat mungkin. “Makin cepat, makin baik. Kalau terlalu lama, bisa masuk angin nanti,” kata dia.

Menurut Syafii, pernyataan Jokowi yang berencana membatalkan pelantikan Budi Gunawan, itu merupakan perkembangan maju. Saat bertemu Tim 9 pada Rabu pekan lalu, menurut Syafii, rencana pembatalan pelantikan Budi Gunawan belum diungkapkan oleh Jokowi. “Rabu pekan lalu, dia masih menyatakan tidak ada opsi lain, selain melantik,” kata Syafii.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed