oleh

Israel Percaya Jika Perang Meletus, Iran dan Hamas Bakal Buka Front Gaza

Pejabat pertahanan Israel percaya jika Iran dan Hamas akan membuka front kedua di selatan Jalur Gaza jika perang pecah di utara Israel. Keduanya diyakini telah mencapai kesepakatan terkait hal itu.

Seorang pejabat senior pertahanan Israel mengatakan Hamas dan Jihad Islam akan berusaha memaksa Israel untuk mengalihkan pasukan dan sistem pertahanan udara ke selatan dari front utara. Pejabat itu menambahkan beberapa bulan terakhir Iran telah semakin dekat dengan Hamas, dan Hamas telah menjalin hubungan dengan Garda Revolusi Iran tentang masalah ini.

Sumber-sumber intelijen di Israel mengatakan Iran telah meningkatkan keterlibatannya di Gaza untuk mengubah Hamas menjadi cabang operasional Teheran.

Sumber-sumber pertahanan Israel juga mengatakan mereka percaya Iran memandang penguatan Hamas sebagai kekuatan militer sebagai bagian penting dari strateginya melawan Israel.

Dalam sebuah video di halaman Facebook yang diarahkan pada warga Gaza, Koordinator Kegiatan Pemerintah Israel di Wilayah, Mayor Jenderal Kamil Abu Rukon, mengomentari hubungan yang semakin dekat antara Hamas dan Iran. Ia memperingatkan bahwa Iran berusaha untuk kendalikan Jalur Gaza.

Dia juga mengutip dari pernyataan yang dibuat pekan lalu oleh seorang tokoh senior Hamas, Saleh al-Arouri, yang mengatakan Hamas berada di garis pertahanan pertama di Iran. Dan minggu ini, seorang diplomat Iran mengumumkan pembentukan front militer bersatu dari Teheran ke Gaza.

“Itu baru permulaan,” kata Abu Rukon dalam sambutannya yang ditujukan kepada audiens Gaza.

“Hanya kamu yang bisa memilih akhirnya,” imbuhnya seperti dikutip dari Haaretz, Kamis (1/8/2019).

Para pejabat pertahanan Israel berharap Hamas akan memulai babak baru pertempuran dengan Israel kecuali jika langkah-langkah diambil untuk meningkatkan ekonomi Gaza dan kemajuan signifikan dibuat dalam pembicaraan mengenai pengaturan jangka panjang dengan Israel mengenai situasi di Jalur Gaza.

Menurut para pejabat pertahanan Israel, para pemimpin Hamas percaya satu-satunya cara mereka dapat meringankan blokade Gaza adalah melalui eskalasi skala besar yang akan memaksa Israel untuk mengadakan pembicaraan tentang masalah tersebut.

Pejabat pertahanan Israel juga prihatin dengan meningkatnya upaya Hamas baru-baru ini untuk mengambil kendali Tepi Barat dengan bantuan dari Iran. Sebagai bagian dari upaya itu, Hamas membangun infrastruktur operasional di Tepi Barat dan menyalurkan dana untuk itu.

Para pejabat pertahanan juga mencatat peningkatan jumlah serangan teroris yang diarahkan oleh Hamas: Pada tahun 2018, serangan yang direncanakan oleh sekitar 130 sel teroris Hamas di Tepi Barat digagalkan – 40 sel lebih banyak dari 2017 dan hampir dua kali lipat jumlahnya pada 2016.

Peningkatan operasi Hamas di Tepi Barat menjadi perhatian para pejabat pertahanan Israel, yang percaya bahwa Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang bermarkas di Tepi Barat, perlu “dicukur.” Hamas memulai upaya untuk meningkatkan kekuatannya di Tepi Barat setelah menyimpulkan bahwa kedudukan Abbas telah melemah setelah krisis ekonomi di Tepi Barat. [SINDO]

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed