Home / Internasional / Mengintip Hedonisme Sultan Brunei yang Gemar Foya-foya

Mengintip Hedonisme Sultan Brunei yang Gemar Foya-foya

Sultan-Bolkiah-pidato
Sultan Hassanal Bolkiah menyampaikan pidato dalam sebuah acara – Foto: BBC

Satu Islam, Bandar Seribegawan – Sultan Brunei Hassanal Bolkiah memiliki kekayaan senilai 19,5 miliar dollar AS (atau setara Rp 253,1 triliun), tinggal di istana dengan 1.700 kamar tidur, memanjakan diri di kemewahan gaya Barat, dan mempunyai reputasi menikmati para wanita cantik.

Dalam sebuah laporan di program “60 Minutes” di televisi Amerika, CBS, para pemirsa dapat menyaksikan bagaimana Sultan Brunei menjalani kehidupan yang sangat mewah, tetapi agak moderat.

Alison Langdon dari program “60 Minutes” pergi ke negara kecil itu dengan menyamar sebagai turis guna melihat bagaimana rezim itu memengaruhi warganya dan berbicara dengan seorang perempuan yang pernah menjadi anggota harem (gundik) Sang Sultan untuk mengungkapkan kemunafikan dari kondisi sekarang.

Alison-Langdon-60-minutes
Alison Langdon dari program “60 minutes” – Foto: CBS

“Kami berusaha selama enam bulan untuk mendapatkan akses dan izin mengunjungi Brunei guna berbicara dengan Sultan, tetapi hal itu ditolak, sehingga pada akhirnya kami memutuskan untuk pergi sebagai turis,” kata Langdon kepada news.com.au.

Dia menjelaskan, apa yang mereka temukan adalah sebuah negara yang indah tetapi ditekan. Di sana warga tidak pernah mengkritik keluarga kerajaan, terutama karena hal itu merupakan kejahatan, dan tampaknya tidak menyadari pesta pora Sultan dan saudaranya yang playboy, Pangeran Jefri.

Kakak beradik itu memiliki reputasi dalam memanjakan para wanita cantik. Majalah Vanity Fair menjuluki mereka “sahabat karib dalam hedonisme” pada tahun 2011 karena gaya hidup mewah dan kesukaan mereka mengumpulkan perempuan seperti anak-anak mengumpulkan mainan.

Pangeran Jefri lebih sering berada di luar negeri. Ia diduga telah menyedot dana dari kas negara sejumlah 15 miliar dollar AS.

Jillian Lauren
Jillian Lauren – Foto: News.com.au

Menurut Jillian Lauren, perempuan Amerika yang berbicara kepada “60 Minutes” tentang waktu setahunnya bersama Pangeran Jefri dan sebagai harem Sultan, kedua orang itu memanjakan banyak perempuan dan keduanya tidak peduli berapa umur gadis-gadis itu.

“Dia (Lauren) menjadi harem ketika berusia 18 tahun dan saat dia berada di sana, ada antara 30 sampai 40 gadis lain, beberapa berusia 15 tahun,” kata Langdon. “Dia menghabiskan satu tahun di sana. Dia menerima hadiah ratusan ribu dollar, perhiasan, dan pakaian. Dia menerima perlakuan yang baik, tetapi itu karena dia mendapat perhatian adik Sang Sultan, yaitu Pangeran Jefri. Dia adalah mainan Jefri. Mereka berhubungan seks ratusan kali dan kemudian Pangeran Jefri menyerahkannya sebagai hadiah kepada Sultan dan dia (Lauren) dapat merinci (tentang) aktivitas seksual yang dia lakukan bersama Sultan.”

Langdon mengatakan, kru “60 Minutes” menghabiskan waktu lima hari di Brunei. Mereka secara diam-diam merekam, mencoba untuk mencari tahu apakah rakyat merasa marah terhadap perubahan baru itu. Namun, mereka justru menemukan bahwa warga tampaknya apatis terhadap Hukum Syariah.

Brunei memiliki populasi lebih dari 415.000 orang dan, menurut majalah Forbes, negara itu merupakan negara terkaya kelima di dunia berkat cadangan minyak dan gas yang besar.

Warga Brunei menikmati biaya kesehatan dan pendidikan gratis, kebanyakan bekerja di sektor publik dan tidak satu pun dari mereka mengecam keluarga kerajaan karena mereka memang tidak diperbolehkan untuk itu.

Saat kru “60 Minutes” pergi ke sana, mereka kesulitan menemukan orang yang bersedia mengatakan hal buruk apa pun terkait penerapan Hukum Syariah atau keluarga kerajaan.

Jillian Lauren-harem-sultan-brunei-menari
Jillian Lauren saat dia menjadi anggota harem Sultan Brunei – Foto: CBS

Sepertinya hanya kalangan elite Hollywood yang merasa muak dengan penerapan hukum Islam kuno tersebut. Tahun lalu, para bintang Hollywood, seperti Ellen DeGeneres, Jay Leno, Sharon Osborne, Elton John, dan pengusaha Richard Branson, memboikot Beverly Hills Hotel yang terkenal yang dimiliki Sultan Brunei sebagai bagian dari jaringan hotel mewah Dorchester Hotel miliknya. Mereka semua berjanji untuk mengalihkan acara bisnis mereka ke tempat lain. Menurut majalah Vanity Fair tahun lalu, sikap itu memang diterapkan para bintang Hollywood tersebut.

Langdon mengatakan, “Brunei merupakan tempat yang sungguh aneh. Tidak ada yang tahu tentang apa yang Sultan dan saudaranya telah lakukan. Mereka tidak tahu tentang para perempuan, aksi seks, dan minum alkohol. Mereka tidak tahu tentang itu.”

About Abu Nisrina

Check Also

Pria California Dipenjara 16 Tahun Karena Bunuh 21 Kucing

Satu Islam, California – Seorang pria berusia 26 tahun di California dijatuhi hukuman 16 tahun …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *