Home / Humaniora / Mozaik Nusantara / Klenteng Da Bo Gong, Keramat untuk Warga Konghucu, Buddha, Tao, dan Muslim

Klenteng Da Bo Gong, Keramat untuk Warga Konghucu, Buddha, Tao, dan Muslim

Seorang peziarah tengah menunaikan salat di kamar keramat Embah Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng di Klenteng Da Bo Gong, Ancol. Para peziarah empat agama (Konghucu, Buddha, Tao, dan Islam) kerap menghantarkan doa untuk pasangan muslim itu. Konon, Embah Areli merupakan seorang pendakwah Islam di kawasan Sunda Kelapa. Sesajen buah-buahan, daun sirih, dan air putih tampak bersanding dengan buku tuntunan tahlil dan surat Yasin.  (Dok : National Geographic)
Seorang peziarah tengah menunaikan salat di kamar keramat Embah Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng di Klenteng Da Bo Gong, Ancol. Para peziarah empat agama (Konghucu, Buddha, Tao, dan Islam) kerap menghantarkan doa untuk pasangan muslim itu. Konon, Embah Areli merupakan seorang pendakwah Islam di kawasan Sunda Kelapa. Sesajen buah-buahan, daun sirih, dan air putih tampak bersanding dengan buku tuntunan tahlil dan surat Yasin. (Dok : National Geographic)

Sebuah klenteng di pesisir Jakarta yang sejak ratusan tahun silam telah menautkan antara kekayaan budaya dan kerukunan beragama di Nusantara.

“Semua kembali ke usaha kita dalam hidup, Tuhan yang Esalah penentunya,” ujar Parto seusai menunaikan salat Ashar di salah satu kamar keramat dalam Klenteng Ancol.

Adalah Parto, lelaki 30-an tahun yang merupakan juru kunci kamar keramat Embah Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng. Banyak peziarah Klenteng Ancol yang menghantar doa untuk kedua tokoh tersebut, demikian kata Parto.

Di ruang ini, tepatnya di belakang bangunan utama, Parto menunjukkan kepada saya sebuah tongkat legendaris yang konon pernah dimiliki oleh Embah Areli. Sampai saat ini, ungkapnya, tongkat tersebut masih digunakan untuk memprediksi rejeki atau peruntungan hidup.

Klenteng Ancol yang dikenal dengan Vihara Bahtera Bhakti menyimpan banyak kisah di balik dinding bangunan yang tidak memiliki langgam dan ciri atap khas klenteng-klenteng di Jawa.

Tempat ibadah ini dikenal juga dengan nama Klenteng Da Bo Gong atau Tua Pe Kong (bahasa Hokkian), nama lain dari Dewa Bumi Tu Di Gong, atau disebut juga Dewa Dewa Kesejahteraan dan Kebajikan (Fu De Zheng Shen). Beberapa bagiannya menjadi tempat pemujaan agama Buddha, Konghucu dan Tao.

Klenteng buka sejak pukul 06.00 sampai 18.00. “Jika hari sembahyang buka hingga larut malam,” ujar Parto, “seperti malam Imlek, klenteng akan buka sampai subuh.”

Sebelum menuju ruang utama, saya melewati koridor beratap. Di kanan kiri koridor, saya menyaksikan kolam dan sungai yang telah mati akibat penutupan aliran oleh pengembang fasilitas rekreasi di Ancol. Sungai yang dahulu dipercaya tempat berlabuhnya kapal empunya Klenteng Ancol—Sampo Seoi Soe—kini telah menjadi kolam. Sebuah pompa air dipasang di ujung tembok kolam untuk mengantisipasi meluapnya air saat kolam tak mampu menampung banyaknya air hujan.

Alkisah menurut tutur turun-temurun, seorang juru masak kapal Panglima Cheng Ho yang merapat ke daratan Kota Paris (nama legenda tepian sungai Ancol) itu bernama Sampo Soei Soe, seorang muslim.

Konon kapal kecilnya ditambatkan pada sebuah pancang kayu yang sekarang dipermanenkan dengan beton berbentuk kotak yang terletak di samping pagoda kecil tempat pembakar uang kertas.

Sampo Soei Soe pun bertemu seorang wanita bernama Siti Wati, putri seorang pendakwah Islam, yang saat ini namanya dikenal sebagai Embah Areli Dato Kembang dan istrinya yang bernama Ibu Enneng.

Rupanya, Sampo Soei Soe diterima dengan terbuka oleh keluarga Siti Wati. Mereka pun menikah dan bertukar adat istiadat kebiasaan, tak terasa akulturasi budaya terjadi. Suatu ketika datanglah orang-orang Tiongkok bermaksud menemukan Sampo Soei Soe. Namun, mereka mendapati kenyataan bahwa orang yang mereka cari telah tiada. Kemudian, mereka mendirikan sebuah tempat pemujaan untuk mengenang Sampo Soei Soe. Tempat itu berkembang menjadi klenteng.

Menurut Salmon–Lombard dalam bukunya Klenteng-Klenteng dan Masyarakat Tionghoa di Jakarta, Klenteng Ancol dibangun pada era yang sama dengan Klenteng Jin De Yuan atau yang dikenal dengan nama Klenteng Petak Sembilan, yaitu pada 1650.

Kini, Klenteng Ancol terletak di dalam area perumahan mewah, tepatnya terletak di Jalan Sanur V No. 5, Ancol, Jakarta Utara. Memasuki area parkir klenteng, saya disambut oleh hamparan semen beton yang cukup luas. Pintu gerbang yang bertuliskan aksara Mandarin Wei De Xin dan Vihara Bahtera Bhakti  menjadi satu-satunya pintu untuk memasuki area klenteng.

Klenteng ini mulai banyak dikunjungi umat sejak abad ke-17. Tak hanya umat Konghucu, Buddha, atau Tao, tetapi umat Islam pun datang untuk melakukan ziarah untuk mendoakan keempat orang muslim yang makamnya diyakini berada di dalam area klenteng tersebut.

Khusus untuk altar pemujaan Ibu Siti Wati dan Sampo Soei Soe, serta makam Embah Areli Dato Kembang dan Ibu Enneng, umat tidak diperkenankan untuk membawa sajian yang berbahan dasar daging babi. Kemudian Aceng, salah seorang petugas klenteng, berkata kepada saya, “Umat Buddha dan Konghucu di sini sangat menghormati empat orang Muslim ini.”(National Geographic)

About Sarah

Lifetime learner, wanderlust, lover

Check Also

Tiongkok dan Indonesia Kuasai Situs Warisan Budaya tapi Beda Kelas

Satu Islam, Beijing – Jumlah situs warisan budaya dunia di Tiongkok terus bertambah. Bahkan kuasai …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *