oleh

Harmoni Cina-Islam di Kelenteng Shia Djin Kong

harmoni-cina-islam-di-kelenteng-shia-djin-kongSatu Islam, Bekasi – Letak bangunan kelenteng tersebut masuk ke dalam gang, berada di antara rumah-rumah penduduk di Gang Padang, Jalan Bekasi Timur IX, Jatinegara, Jakarta Timur.

Meski tidak terlalu besar, kelenteng ini telah memiliki pamor sendiri. Banyak orang yang telah mengetahui keberadaannya.

Yang menarik, kelenteng ini dijaga dan dirawat oleh seorang Muslim.

Kelenteng ini sudah berusia 70 tahun. Dan, sejak kelenteng ini berdiri, tidak ada masalah dengan warga sekitar yang kebanyakan memeluk agama Islam. Malah terjadi keharmonisan agama di lingkungan ini sejak puluhan tahun silam.

Kelenteng ini didirikan oleh warga Tionghoa yang hijrah ke Indonesia, Tung Djie Wie. Dia menjadi orang yang terpandang di lingkungannya pada masanya.

Bangunan kelenteng ini pun mulanya adalah rumah tinggal yang kemudian menjadi kelenteng. “Tadinya ini rumah tinggal. Rumahnya Tung Djie Wie, lalu dijadikan kelenteng seluruhnya,” terang penjaga kelenteng, Teddy, saat ditemui Kompas.com, Selasa (28/1).

Tung Djie Wie telah meninggal dunia. Abunya tersimpan di salah satu sisi kelenteng. Teddy tak lain merupakan cucu Tung Djie Wie.

Dia biasanya mengurus kelenteng bergantian dengan pamannya yang juga masih keturunan kakeknya. Teddy inilah yang seorang Muslim.

“Iya, saya Muslim. Enggak masalah mengurus kelenteng karena ini amanat dari kakek. Saya tetap menjalankan agama saya,” ucapnya.

Meski seorang Muslim, ia tahu segala sesuatu tentang kelenteng. Beberapa umat yang datang justru bertanya kepadanya mana patung yang harus dipuja atau diberi hio untuk berdoa. Dewa utama yang dipuja di kelenteng ialah dewa pengobatan Shia Djin Kong.

“Kadang kita kasih tahu ini persembahannya ke dewa mana. Di sini kan ada 11 altar berdoanya tahapnya mana saja,” katanya.

Jelang Tahun Baru Cina (Lunar New Year), Kelenteng Shia Djin Kong mulai dipercantik, terutama di bagian altar. Mengenai perayaan Imlek yang akan jatuh pada 31 Januari 2014, menurut Teddy, tidak ada perayaan besar yang terlalu istimewa. Hanya, seperti tahun-tahun biasanya, umat akan datang berdoa pada malam tepat pada hari Imlek.

“Umatnya juga banyak yang dari luar Jakarta,” tambahnya.

Sumber : http://nationalgeographic.co.id

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed